Segara Anakan, Surga Indonesia di Selatan Malang

By Fery Arifian - 11/17/2013

Indonesia adalah negara yang kaya. Semua keindahan alamnya sudah selayaknya bisa kita nikmatin sepenuhnya. Semua juga gak luput dari ciptaan-Nya, Tuhan Y.M.E.

Oke, gue kali ini pengen ngebahas suka-duka gue menjelajahi Surga Indonesia, Lagoona Segara Anakan, Pulau Sempu, Malang - Jawa Timur. 

wohooo! woi sorakin dong!

Segara Anakan, sebuah laguna yang ekstotis yang udah nemenin gue selama petualangan ini. Nah, kali ini gue pengen bahas semua keseruan yang udah gue dan temen-temen seperpetualangan alamin.

Buat yang belum tahun Segara Anakan dan Pulau Sempu. nih gue kasih liat fotonya.

Segara Anakan (sumber:
wikimapia.org)
Nah, karena Traveling udah jadi sebagian hobi gue (walaupun Traveling-nya masih di dalam wilayah Kabupaten Malang doang), jadi gue sama temen-temen sekelas udah ngerencanain jauh-jauh hari buat kesini.

Sempet ada temen yang ngasih ide buat ke Segara Anakan, Pulau Sempu


apa bro? pulau?

Iya, pulau sempu itu satu-satunya Pulau yang ada di selatan Malang. Gue sih sebenernya udah tau kalo ada Pulau di Selatan Malang. Tapi gue belum tahu kalo Pulau ini menyimpan sejuta keindahan alamnya.
Dan pada akhirnya, kita semua sekelas setuju buat travelling ke Pulau Sempu. Ouhyeah! \m/
----------

26 Desember 2012

Gue bangun shubuh kayak biasanya, cuman kali ini gue bangun lebih pagi lagi. Gue nyiapain segala keperluan buat Trip hari itu. Gue sempet pengen bawa bekal dari rumah. Tapi apa daya, gak ada yang buatin dan gak bahan yang bisa dibuat bekal. Miris bro..

Dengan berpamitan seadanya (gue bilangnya ada kegiatan outbond gitu, gak bilang langsung kalo ke Sempu #pembohong), gue berangkat dari rumah jam 6 pagi ke rumah salah satu temen yang rumahnya emang langganan buat dijadiin spot ngumpul.

Suasana yang saat itu emang masih liburan semester juga jadi faktor ramenya kendaraan. Karena ini trip panjang, kita semua mutusin buat nyewa Elf. Elf mobil lho, bukan Elf yang di film Lord of The Rings atau pensnya Coboy Junior itu *eh Super Junior kayaknya. *langsung dikroyok pens-nya*

Yang namanya Indonesia, gak afdol kalo gak ngelewatin yang namanya jam karet atau NGARET TIME. Janjiannya jam 6, pas ngumpul semua jam 7an. pfft :v

oke, setelah melewati ritual bakar menyan berdoa demi keselamatan kita dijalan karena anak istri menunggu di rumah. Akhrinya kita berangkat juga!

(sumber: google maps)


Berhubung, jarak Kota Kepanjen (rumah gue) lumayan jauh buat ke Pulau Sempu. 2 jam perjalanan kita abisin buat sekedar nyanyi di dalem Elf yang saling desak-desakan gak karuan. Karena keliatan banget kayak overload penumpang gitu. Suara knalpotnya udah batuk-batuk kek kakek-kakek udzur bro.

Tapi, hal itu gak kita hiraukan (tapi gue kok bisa tau ya?), yang penting kita semua sampe di Pulau Sempu dengan selamat haha. Buat ke Pulau Sempu kita musti berhenti dulu di Pantai Sendang Biru bro. Yaiyalah, kalo kita naek mobil amphibi yang hidup di dua alam jalan, gak usah repot-repot turun dulu di Pantai Sendang Biru buat nyari perahu penyebrangan.

2 jam perjalanan, akhirnya nyampe juga di Pantai Sendang Biru. Karena kita semua ABG terlanjur gaul jadi sempetin foto dulu lah biar keliatan kompak gitu.


Jangan bilang kalo jaket kita samaan pasti dari yayasan tertentu. Jaket emang sengaja kita buat, yang emang statusnya Jaket kelas kan musti sama. Dan pasti kalian pada mikir, ke pantai kok pake jaket? :v


Sempet foto juga di Pantai Sendang Biru. Katanya sih dulu Pantai ini juga gak kalah bagus sama Segara Anakan Pulau Sempu. Tapi, seiring berjalannya waktu, mungkin karena udah banyak sampah dan alhasil air pantainya pun juga agak keruh dan gak biru lagi.

Kalo di pantai ini, kalian bisa nemuin banyak banget perahu parkir. Jejer-jejeran, ada kapal ikan sama kapal angkutan *eh perahu sama kapal beda gak sih?. Nah, beberapa dari kita ada yang lagi diskusi buat sewa kapal yang bisa nganterin kita nyebrang ke Pulau Sempu. Iya kali pulaunya deket cuman beberapa jengkal gitu kita bisa renang kesana. :v

Setelah cekcokcuk dengan beberapa om-om bandar togel yang punya kapal. Akhirnya kita nyewa 2 kapal yang masing-masing ada batas maksimum penumpangnya. Harga Per Kapal kalo gak salah sih kisaran 50 ribu - 100 an, tergantung kapal yang ditumpangi juga.

Akhirnya kapal berlabuh juga...

temen-temen gue pas udah naruh pantat di atas kapal

Di atas kapal masih sempet aja foto-foto. Ya mau gimana lagi bro, mumpung ada kesempatan buat ngambil foto dan mumpung ada yang mau disuruh-disuruh buat ngefotoin haha.


Pas di atas kita sempet disuguhin pemandangan yang bagus. Ditambah lagi, ada ikan Lumba-Lumba ngebarengin kita di sekitaran kapal. ouhyeah!

Tapi sayang banget gue gagal ngambil fotonya. Lumba-lumbanya cepet bener kalo muncul ke permukaan. Kalo gak salah sih, ada 4 - 5 ekor lumba-lumba waktu itu. Belum ke spot yang kita tuju aja udah disuguhin tarian dari lumba-lumba. *nyanyi lagu Si Lumba-lumba* 

Dan, akhirnya...

Kita baru nyampe di spot pendaratan Pulau Sempu. Spot pendaratan kapalnya itu kayak semacam teluk kecil gitu. Di Depan kita udah lumayan rame beberapa rombongan yang memasuki rimba pulau sempu demi mencapai Lagoona Segara Anakan.

Sekali lagi kita dipusingkan dengan beberapa pilihan, antara dianterin sama bapak-bapak yang punya kapal lain (bisa dibilang semacam Tour Guide gitu) atau kita jalan sendiri kesana.
Karena kita semua gak tahu jalannya ya mau gak mau musti bayar buat TourGuide, 80 ribu melayang :v

Dan, petualangan menyusuri rimba pun dimulai...

To be continued...

  • Share:

You Might Also Like

24 komentar

  1. Wanjir. Dua jam itu termasuk deket broh. Dan itu biaya Elf-nya berapa ya. Perahunya murah banget 50 ribu doang. Dan, omg ada lumba-lumba. Gue pengen traveling. Tidaaak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Elf nya yg ngurus bukan gue. Perahunya murah tergantung jumlah penumpang, makin banyak makin mahal makin bagus perahunya juga makin mahal. Semua hasil patungan jadi lupa totalnya :D

      Hapus
  2. jierr bagus euy, itu jauh dari balekambang?gue belom pernah ke pantai selatan malang :||

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo balekambang itu masih baratnya, lumayan deket lah. Gak bakal nyesel deh kalo udah kesini :)

      Hapus
  3. Wah wah wah >_< itu kapalnya berapa penumpang maksimal?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekitar 10 orangan. orang lho itu bukan gajah haha :p

      Hapus
  4. koreksi aja yaa.. satu perahu sewanya 100K PP terus maksimal penumpang 10 orang lebih dikit gak papa lah. terus kalo mau nyebarang ke sana musti minta surat ijin dulu ke petugas yang pasti gak gratis karena itu adalah cagar alam. sebenarnya miris jika ngelihat pulau itu penuh dengan sampah.. kasian sodara-sodara kalian seperti monyeet... (bilang sambil ngelihat yang punya blog) okay cukup sotoynya gua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ini! makelarnya dateng haha :p
      kalo gak nginep di Segara Anakannya gak pake minta ijin ke Petugas Cagar Alamnya gak papa, kita dulu gitu.

      Hapus
  5. Huahaha. Asik banget nih pantai kayaknya. Belom terkontaminasi sama keramaian pengunjung. Gue lebih suka sepi kayak gitu. Eh tapi, apa beneran sepi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo dulu sih sepi bro, sekarang udah rame. apalagi kalo pas liburan. sampahnya juga maki agak banyakan -_-

      Hapus
  6. pemandangannya bagus tuh yg poto pertama

    BalasHapus
    Balasan
    1. anglenya dari tebing atas selatan lagoona, sayang banget gak aku ambil pake kamera sendiri

      Hapus
  7. wuaaaahh, keren banget pemandangannya..!! Dikeliliingin oleh tebing-tebing hijau, kalo ke malang mampir sana ahh!

    BalasHapus
  8. aaaah...!!! keren...!!!
    aaaah...!!! bersambung...!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. tenang, lanjutannya disini http://pacboyfery.blogspot.com/2013/11/segara-anakan-surga-indonesia-di_19.html

      Hapus
  9. terkadang para wisatawan memang seperti itu, membuang sampah sembarangan alhasil pantainya jadi kotor padahalkan kita juga harus merawatnya minimal jangan membuang sampahnya sembarangan lah ya..

    BalasHapus
  10. sayang sekali ya pantainya kotor karena orang-orang yang tidak bertanggung jawab membuang sampah sembarangan..

    BalasHapus

Comments