Eksotisme Coban Pelangi

By Fery Arifian - 5/02/2014



Libur panjang akhirnya dateng juga. Setelah pusing-pusing mikir buat ngadepin UN akhirnya selesai sudah. Namanya juga anak muda, pasti doyan sama yang namanya liburan.

Nah, buat ngisi liburan yang panjang kali ini (bukan cuman panjang, emang udah liburan terakhir di masa SMA) gue sama temen-temen gue anak-anak BBC ngerencanain buat ke Coban Pelangi. Wohoo!

Sekalian reunian juga, setiap liburan kita pasti hang-out nya bareng-bareng. Gak usah jauh-jauh ke luar negeri atau luar pulau, cukup di sekitar Malang aja kalian udah dapet banyak tempat yang bagus. Salah satunya Coban Pelangi.
Coban Pelangi (sumber)

Coban Pelangi, coban (bahasa Jawa) artinya Air Terjun. Jadi, coban pelangi itu air terjun pelangi. Air terjun ini terletak di Desa Gubug Klakah, Kec. Poncokusumo, Kab. Malang.

Kenapa kok namanya Coban Pelangi?

Jadi, di air terjun ini kalo siang hari kita bisa ngeliat pelangi yang muncul di sekitar air terjun karena pembiasan cahaya dari titik-titik air di sekitar air terjun.

Rencana kita berangkat bareng jam 9.30 ngumpul di rumah Sarah. Karena Indonesia gak pernah lepas sama yang namanya jam karet. Kita baru ngumpul semua jam 10.30 WIBMN (Waktu Indonesia Bagian Males Nungguin).

Jam 10.30 , kita berangkat ke lokasi. Lokasinya lumayan jauh dari Kota Malang. Paling tidak sekitar 1 jam perjalanan naik sepeda motor udah kita laluin, alhasil sampai di lokasi pantat kita yang semula bulet berubah jadi flat menyesuaikan bentuk jok sepeda motor kita masing-masing. #abaikan
rute dari Stasiun Kota Baru Malang ke Coban Pelangi via Google maps (sumber)

Kalo masalah Tracking masih nyaman dan aman. Karena buat sampai kesana masih ngelewatin jalan-jalan raya.Kita mampir dulu ke minimarket Indomampet buat beli snack dan minuman.

Kalo udah nyampe di daerah lereng pegunungan, musti lumayan hati-hati karena jalanan agak sempit, menanjak dan kiri-kanan itu jurang. Bagi yang punya nyali gede silahkan ngebut di jalan masuk lereng pegunungan ini, semoga Tuhan Memberkati! Hahaha.
pintu masuk Coban Pelangi (sumber)

Akhirnya nyampe juga di lokasi. Karcis masuknya Rp. 6000, parkir motor Rp. 2000, Penitipan Helm Rp. 1000. Lumayan murah kan?

Buat sampai ke lokasi Air terjunnya, harus jalan kaki dulu sejauh 1,5 km. Buat kalian yang punya masalah dengan berat badan, silahkan kesini bolak-balik ke Air terjun dijamin pulang langsung kurus.

Karena kita kesini pas bukan weekend, jadi tempatnya masih sepi pengunjung. Lebih nyaman dan leluasa, karena di mana-mana jarang ada orang pacaran. Sempet ada beberapa bule juga lho yang kesini. Buat ngusir capek kita sempet-sempetin foto dulu sebelum ke air terjun.
dari kiri Vunun, si Ganteng, Adit, Ayu, Aringga, Bimma, Ajeng (picture taken by Sarah)
Namanya juga anak muda, kalo gak foto gak afdol.
 
jalan setapak arah ke air terjun
di Jembatan yang gak jauh dari lokasi Air Terjun

Lumayan capek 1,5 km kita tempuh dari tempat parkir ke lokasi air terjun. Tapi rasa capek kita bakalan hilang kalo kita sampe di lokasi air terjun. Semua teriak dan loncat-loncat kegirangan! (gak lah, gak kayak gitu juga)
Coban Pelangi (picture taken by me)
Karena situasi siang itu agak mendung jadi belum bisa ngeliat Pelangi di Air Terjunnya. Sedikit kecewa, tapi rasa kecewa kita udah terobati dengan keindahan air terjun ini.
bismillah, pose dulu
masih seger coban pelangi

Capek foto-foto kita makan snack yang udah ktia bawa dari kota tadi pas berangkat sambil ngeliatin air terjun. Air terjun aja diliatin masa’ kamu enggak. #mulaingaco

Jangan lupa, sampahnya dibuang di tempatnya. Tapi gak jarang gue masih ngeliat sampah plastic di sekitar lokasi, padahal tempat sampah udah disedian di sepanjang jalan dari pintu masuk sampe ke air terjun.
buanglah mantan sampah pada tempatnya

Pengunjung kayak gini pura-pura buta apa emang buta beneran. Belum lagi coretan-coretan di dinding batu sekitar air terjun. Dikata mading apa dicoret-coret? pengen ninggalin jejak biar terkenal gitu?
yang kayak gini jangan ditiru ya
Puas dengan semua ini, kita balik ke parkiran. Bisa dibilang tanjakan buat balik ke pintu masuk parkiran lebih nanjak dan panjang daripada ke lokasi air terjunnya. Sampai 2x kita istirahat di pondok-pondok yang dibangun di sepanjang jalan ke air terjun cuman buat numpang naruh pantat bentar.

Coban Pelangi ini  satu arah ke wisata Gunung Bromo. Jadi tinggal lurus aja. Karena kita gak mau nekat gitu aja ke Bromo, kita lebih milih pulang tapi transit dulu alun-alun Kota Batu (padahal jauh). Apalagi 3 motor yang kita naikin motor matic semua, bahaya kalo buat nanjak lebih baik gak dulu deh.

Buat apa jauh-jauh ke luar negeri, negara kita aja punya. Lestarikan alam Indonesia untuk anak cucu kita kelak! (semacam kampanye)

Total pengeluaran:

Bensin            : Rp. 20.000 (bisa joinan sama temen yang dibonceng)
Snack             : Rp. 20.000 (padahal gak ikut beli)
Tiket Masuk   : Rp.   6.000/orang
Parkir             : Rp.   2.000
Titip helm       : Rp.   1.000__+
                          Rp. 49.000

cukup murah dan hemat.

Salam Klepac!

  • Share:

You Might Also Like

24 komentar

  1. Enaknya klo kemari bisa naik angkutan umum nggak Kakak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo angkutan mungkin masih bisa, dari kota malang cari aja angkutan ke kec. tumpang. coba tanya-tanya di terminal angkutan arjosari dll

      Hapus
  2. Mirip grojokan sewu di tawangmangu ya :D

    BalasHapus
  3. Bismillah, komen dulu. Oke. aku iri, udah itu aja. :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Malang selatan kan banyak tempat wisata, ngapain iri :)

      Hapus
  4. Fer, jembatan itu udah rapuh. Harusnya kamu ngerti dong perasaan dia.

    BalasHapus
  5. Fer, jembatan itu udah rapuh. Harusnya kamu ngerti dong perasaan dia.

    BalasHapus
  6. wah jalan setapaknya seharga dengan tiket masuknya.. mulus~
    mungkin lain kali kalo ke malang bisa nih berkunjung kesini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, silahkan. di Malang banyak wisata yang menarik dan gak bikin bosen buat dikunjungin

      Hapus
  7. Keren.. andaikan gue bisa kesana.. :D difollback beroh blog gue :D

    BalasHapus
  8. Ini keren banget lokasinya.. Sayangnya di Malang ya jauh bener dari saya.. Huhuuu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue doain dapet chance buat kesini, gak nyesel deh kalo kesini :)

      Hapus
  9. wah sepertinya penulis suka traveling nih :)
    aku juga dari malang lho :)
    klo berkenan kunbalnya http://citizenet.tk

    BalasHapus
    Balasan
    1. lumayan seneng travelling emang. kamu malang mana?

      Hapus
  10. Seru amat liburannya, kayak petualangan nyari kitab suci sampe ditampilin rute mapnya, ihik ihik x)

    Boleh nih marathon disana bair perut jadi gepeng *hup hup*

    BalasHapus
    Balasan
    1. dikira ini filem kera sakti dan biksu tong gitu? haha

      Hapus
  11. Wahh bisa jadi salah satu destinasi nih kalau gue main ke malang. Nice post!

    BalasHapus
  12. Wah boleh tuh... Malem minggu di sana rame nggak sam? Haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo sabtu mungkin rame, tapi kalo malem sabtunya gue gak tau. lagian kesana malem-malem mau cari wangsit ya? haha

      Hapus
  13. subhanallah, air terjunnya indah banget apalagi di barengi dengan pelangi..

    BalasHapus
  14. pemandangan di sana indah sekali ya apalagi air terjunnya tinggi, sangat menakjubkan..

    BalasHapus

Comments