Sunrise from Pantai Bulu Lumajang

By Fery Arifian - 5/25/2014

Sunrise from Pantai Bulu Lumajang

Belum puas dengan Pantai Goa Cina kemaren, gue sebenernya udah berencana bakal ke Lumajang jauh-jauh hari sebelum mutusin ke Pantai Goa Cina.

Kalo dari Malang, Lumajang itu jauh bro. Kalo di Peta emang deket. Ternyata dugaan gue bener, kalo perjalanan kesana itu butuh waktu yang lama dan ekstra capeknya. Rencana gue dan temen-temen mau ke rumah Nanang di Desa Bulurejo, Kec. Tempursari, Kab. Lumajang.



Dari Kepanjen (Kab. Malang), kita ber-delapan (Gue, Fryan, Andy, Cania, Bagus, Dhonny, Nanang, Hafiz) berangkat ke rumah Nanang. Perjalanan berlangsung lancar karena kondisi jalan Malang - Lumajang bagus, tapi berbukit dan berkelok. Tapi semua berubah saat  negara api belom bisa mengendalikan api kita masuk ke daerah menuju Kec. Tempursari.

rute perjalanan (google maps)

Kalo menurut gue, perjalanan dari jalur Malang - Lumajang belok ke jalur menuju Kec. Tempursari itu yang paling bikin susah dan capeknya pol-polan #kudunangis

Karena kondisi jalan menuju ke Kec. Tempursari itu terjal dan menuruni bukit, jadi bikin tangan kram karena ngerem terus. Pake motor matic di jalan beginian emang agak susah dan capek.

"Bro, ini kurang berapa jam lagi?"
"Paling setengah jam lagi nyampe." jawab Nanang datar.

Ternyata bener, bener-bener kampret. Kita baru nyampe 4x setengah jam dari yang dibilang si Nanang, belum lagi ditambahin 2 jam perjalanan dari Malang ke Kab. Lumajangnya. Mungkin karena kondisi jalan yang aspalnya copot-copot dan berbatu yang bikin kita jadi lambat.

Apalagi waktu di jalan arah Malang - Lumajang, Hafiz sempet nabrak bagian belakang truk yang berhenti mendadak. Alhasil Vespa-nya hampir ambles kebawah di bagian joknya. (kurang keren gimana coba, dari Malang - Lumajang naik Vespa)

2 jam menuruni bukit ke daerah selatan Lumajang, akhirnya nyampe juga di Kecamatan-nya. Dan nemu satu-satunya Indomampet di daerah ini. Setelah mampir ke minimarket kita lanjut ke rumah Nanang di Desa paling selatan.

Nyampe di rumah Nanang kita udah disambut pake tari-tarian adat sama upacara adat juga. 

YA GAK LAH! 

Mbok kira Primitive Runaway gitu?. Maksudnya kita udah disambut sama keluarganya Nanang. FYI, Nanang itu sekolah jauh-jauh ke Malang karena di daerah sini katanya SMA masih jarang.

Disana kita leha-leha dulu, baru sorenya kita berangkat ke Pantai buat nginep. Daripada nganggur gak ada kerjaan gue ngajak Nanang buat mantau daerah Pantai tempat buat kita nginep nanti aman apa enggak. #sokpinter

Sekalian kita ke pantai-pantai lainnya yang rata-rata deket sama rumah Nanang. Kita ke Pantai Watu Godheg.
Pantai Watu Godheg


Pantai di Lumajang itu rata-rata berpasir hitam, katanya sih pasir ini asalnya dari Gunung Semeru. Kondisi jalan ke Pantainya masih terbilang gak ada jalan aspal khusus, jalannya kayak lewat kebun dan hutan.

Seharusnya yang kayak gini dikelola dengan baik sama pemerintah. Pantai Watu Godheg ini bisa dikatakan sepi banget, cuma ada beberapa orang dan 1 atau 2 kios disana. Kesan horror juga menyelimuti pantai ini. Kita disini gak lama-lama karena takut pulang kesorean.

Pantai Watu Godheg (dari kiri, Bagus, Nanang, Cania, Gue, Hafiz)

Nah!

Sorenya, kita semua berangkat ke lokasi Pantai buat camping. Pantai Bulu yang emang terbilang pantai belum terjamah jadi tempat camping kita. Lokasinya deket banget sama rumah Nanang, mungkin sekitar 2 - 3 km an.

Kita nyampe disana jam 18.30 buru-buru nurunin barang dan ngediriin tenda. Belum selesai nurunin barang, tiba-tiba gerimis. Langsung pada bingung semua, alhasil terpal buat alas kita gulung dan kita masuk ke dalamnya kayak lemper gitu. Untung cuma gerimis doang, kondisi pantai emang gini cuaca dan arah anginnya kadang sulit dideteksi kayak hati cewek yang lagi PMS. #opoae

Setelah cuaca kondusif dan ujan udah gak turun lagi, kita balik ngediriin tenda dan bikin api unggun. Kegiatan random kita lakuin, mulai dari ngobrol di deket api unggun, nonton film dari laptop, sampai ngomongin kontak BBM cewek-cewek satu persatu di hp masing-masing.

Karena gue orangnya paling gak bisa nahan ngantuk, gue sama Fryan tidur duluan berdua di tenda. Dan untungnya kami gak satu selimut hahaha.

Pukul 04.45, temen-temen bangun buat sholat shubuh di pantai, iya sholat di pantai. Wudhunya gimana? Wudhunya pake air dari galon. Serius nih. Dan tepat pukul 5 shubuh, kita semua jalan ke pantai sambil nunggu sunrise muncul. Gak jarang banyak nelayan yang udah mulai sibuk melaut.

Nungguin Sunrise muncul
Efek Siluet
Semeru keliatan dari Pantai, so awesome.

And finally, Sunrisenya muncul. wohoo!

Oh men! Akhirnya muncul juga


Kita puas-puasin buat ambil foto. Sayang banget gue cuman punya kamera pocket buat ngeabadiin momen indah ini. Dan yang bikin gue agak kecewa kebanyakan hasil fotonya ngeblur.

Just look on sunrise, don't look at my pose
Cocok dijadiin sampul album nih hahaha


Tapi semua terbayarkan, 'cause this is my first experience to see the sunrise comes up. Pengalaman berharga buat gue karena gue ngeliatnya dari pantai, secara langsung broh!. DI Malang masih sulit buat nemuin sunrise karena kondisi pantainya yang rata-rata menghadap ke selatan bukan ke timur.

Kita bukan Boyband

Akhirnya kita semua berkemas dan balik ke rumah Nanang lagi. Setelah semua persiapan pulang dirasa cukup. jam 9 pagi kita balik ke Kota Malang tercinta.

Salah satu foto Sunrise full yang paling berhasil
Gue sempet agak kecewa ke Lumajang, karena kondisi jalannya. Tapi semua rasa kecewa gue seakan hilang saat Tuhan menunjukkan keindahan ciptaan-Nya yang begitu mempesona.

  • Share:

You Might Also Like

29 komentar

  1. Pasir boleh hitam, tapi yang main-main di pasir hitam jangan sampe ikutan hitam juga.. :D

    BalasHapus
  2. emang ya sesuatu yang indah harus melalui perjalanan panjang :D
    keren pemandangannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk dapet sesuatu yang bagus emang butuh perjuangan
      siip (y)

      Hapus
  3. Keren bro salut (y)
    Lovina / ovin, lagi males pake google account hehe

    BalasHapus
  4. Keren! Sunrise emang cocok buat traveler :D

    BalasHapus
  5. Subhanallah... sunrisenya :') Masyaallah... Boybandnya :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita bukan boyband kok, kita cuma gagal ikut audisi semes

      Hapus
    2. Hei brader, aku kasih award nih buat kamu. Cek disini ya? http://choconeng.blogspot.com/2014/05/the-liebster-award.html

      Hapus
    3. makasih ya, wes tak baca kok
      besok-besok aja aku terusin awardnya

      Hapus
  6. Wah, lumayan bagus juga nih pantainya..

    BalasHapus
  7. Anjir! Keren Fer! Duh.. Seandainya punya banyak waktu... Eh, btw aspal copot-copot itu gimana sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. jarang punya waktu mas? mahasiswa psikologi sering sibuk ya?
      aspalnya udah rusak

      Hapus
  8. foto "Kita buka Boyband" kaya power renger ya hihihi
    anyway jepretannya kece :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kita sempet ditawarin main sinetron Ganteng-Ganteng Serigala
      makasih :)

      Hapus
  9. Woop woop sunrise yang paling akhir fer, super keren!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, yang di foto itu juga gak kalah keren kan meg? #JujuroRapopo

      Hapus
  10. Sunrise. Berdua. Romantis. Ah indahnya :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengenya gitu biar romantis. masalahnya kita cowok semua

      Hapus
  11. wowowowow akuu ganteng ferrr.. ehh salah fokus.. akuu komen karo gadep koco see..

    BalasHapus
  12. kereeen..
    ngakak ga abis2 baca kata demi kata XD
    recomended!!

    BalasHapus
  13. banyak banget pantai-pantai keren dan indah yang belum saya kunjungi..

    BalasHapus

Comments