Pantai Kedung Tumpang, Kolam Surga Tepi Laut

By Fery Arifian - 8/22/2015

Bosen sama Pantai yang pemandangannya gitu-gitu aja, saya mulai nyari-nyari Pantai mana yang punya ciri khas dan ke-eksotis-an tersendiri. Dan pas lagi asik-asiknya scroll Timeline Instagram saya, kok pas kebetulan nemu gambar kolam di pinggir laut yang cihuy banget.


Kedung Tumpang, Tulungagung
Ternyata gak sampai situ, besoknya saya nemu repost-an foto di salah satu akun travelling. Masih sama, sebuah tebing berkarang yang di situ ada kolam di pinggir laut. Pas saya seriusin ngeliat caption dan lokasinya, nama tempatnya Pantai Kedung Tumpang.

Pantai Kedung Tumpang, letaknya ada di Kecamatan Pucanglaban, Kabupaten Tulungagung. Kecamatan ini emang berbatasan langsung sama Kabupaten Blitar. Untuk menuju kesini, saya gak terlalu bisa nunjukin arah jalannya, karena saya dan rombongan cuman mengandalkan Google Maps berangkat dari Karangkates, Malang.

Tapi yang jelas, temen-temen bisa ambil pilihan lewat Blitar dan Tulungagung. Kalo lewat Blitar temen-temen bisa ambil arah menuju Pantai Tambakrejo, kemudian ada sebuah perempatan belok ke kanan ke Jalan Trisula yang menurut saya udah jelas ada di Google Maps.

Kalo pun dari Tulungagung, bisa ambil arah ke selatan menuju Pantai Molang dan destinasi wisata selatan Tulungagung lainnya, dan tinggal menyesuaikan di Google Maps.

Haha maap, gak pinter kasih rute petunjuk karena saya sendiri cari jalur pintas sesuka hati hanya dengan mengandalkan Google Maps.


Pantai Lumbung dan Pantai Molang di Timur Kedung Tumpang
Setelah sukses dapet jalan pintas yang aduhai jalannya gak karuan dan tembus sampai perkebunan warga, akhirnya sampai juga di tempat parkirnya menuju lokasi Kedung Tumpang. Baru dateng aja udah disuguhin pemandangan laut yang cihuy banget dari atas bukit.

Permotor dikenakan tarif Rp. 5000,- aja buat parkir. Karena emang lokasinya baru, dan cuman diperdayakan sama warga sekitar. Untuk ke Kedung Tumpang kita musti turun dulu menyusuri jalan perkebunan dan tebing. Udah disediakan tali, jadi biar gak kepleset ke kenangan masa lalu bawah.


Mau dibantuin mbak?
Saya nyesel karena kesini pake kostum yang salah, dengan jogger pants dan running shoes saya lebih mirip mau ke Mall daripada Travelling. Karena saya sendiri berangkatnya gak ada persiapan yang mateng dan berangkat pagi-pagi banget dari Malang, jadinya buat ngehindarin udara dingin yang gimana lagi.


Ujung Timur Kedung Tumpang, inframe: @sudhonny

Dan, pas nyampe di lokasi Kedung Tumpang. Saya langsung agak males, karena lumayan rame orang. Padahal saya kesini pas hari Kamis, bukan hari Sabtu / Minggu. Trus saya inget kalo ternyata anak kuliahan emang pada masih libur. Hmmm.


Dikit lagi. Abaikan kalo ada pesangan sedang bermesraan di situ. *pukpuk mblo
Sebenernya Kedung Tumpang ini buka Pantai, karena gak ada pasirnya. Lebih tepatnya Tebing bebatuan karang yang ada kolamnya.


Yeaah, This is Kedung Tumpang
Mau gak mau kalo pas lumayan rame gini, ya gantian. Apa-apa gantian, jalan aja gantian, lepas baju gantian, foto juga gantian lah. Dan karena situasi di kolam bawah makin rame, saya jadi males buat turun ke bawah. Dan cuman ngefotoin teman saya Dhonny. Saya juga agak ragu soalnya ombak lagi gede-gedenya.


Kolamnya bening ya, jadi pengen wudhu di situ
Kayaknya saya emang pantes kalo foto mukanya gak keliatan :')
INSIDEN :

Jadi, pas saya udah mulai capek buat foto-foto saya ngeliat 2 orang, cowok dan cewek main air di kolam paling ujung deket laut. Si cowoknya malah udah berenang-renang gitu, yang cewek di pinggir kolam. Dan semua berubah saat ombak gede pertama menerjang.


cewek cowok yang paling kanan itu korban insiden kali ini
Si cowok kena ombak sampai ke kolam sisi lain sambil gaya selancar dada gitu. Si ceweknya gak kena karena dia senderan di pinggir kolam. Dan, pas ombak gede kedua, si cewek kena dan langsung hanyut ke kolam di belakangnya. Kemudian situasi jadi panik

Tapi saya pas ngeliat itu agak ketawa sih, walaupun ngeri juga kalo misal hanyut ke laut.

Si cewek langsung menepi sambil berenang gaya kucing kecemplung dan masih bawa hp. Yang cowoknya coba nolongin. Bapak-bapak penjaga pantainya udah teriak-teriak suruh naik karena ombaknya gede. Langsung deh semua yang di bawah pada ketakutan lari ke atas.

Untungnya yang cowok badan dan tanganya cuman berdarah kena karang, tas sepatu celana dompetnya hanyut ke laut. (temen saya ngeliat sendiri dompetnya hanyut).

((UNTUNGNYA))

Gak bisa bayangin gimana nasib 2 orang tadi kalo ngikut kena arus ke laut. Ombak segede itu di pinggir tebing, mana karangnya tajem-tajem cuy.

Hikmah yang bisa kita ambil, jangan terlalu ngasih harapan sembrono, liat dulu kondisinya. Tau sendiri kan, ombak pantai selatan itu ganas, udah banyak yang tenggelem di Pantai selatan. Di Malang sendiri, juga udah banyak kasus hilang di pantai.

Ngeksis di alam sih boleh, tapi inget keselamatan diri sendiri juga ya guys.

Pas kesini saya juga masih aja ngeliat sampah plastik yang dibuang orang-orang yang yaa tau sendiri lah saya males ngatainnya, tulisan di kaosnya sih boleh Traveller tapi tangannya masih suka buang sampah di mana-mana. Selain plastik saya juga ngeliat banyak bekas putung rokok di cekungan-cekungan tebing. Saya lupa gak ngefotoin, karena kamera saya laris dipinjem buat selfie sama temen saya.

Padahal warga sekitar udah nyediain tempat sampah sederhana berupa karung sak di deket jalan keluar. Buat temen-temen yang mau kesini, saran saya Tolong Jangan Buang Sampah Sembarangan ya. Be nice Traveller.

Oke, saran saya sih kalo mau kesini. Pastikan dulu kondisi kendaraan kalian prima, apalagi rem dan ban, karena saya juga ngeliat sendiri dua motor yang jatuh kepleset pas turun bukit.


Standing Solo, ujung Barat Kedung Tumpang
Dan buat treking turun ke Kedung Tumpang, usahakan pakai Sandal Outdoor / Sandal Gunung, bukan Sendal Jepit (entar putus, cukup kisah cinta aja ya yang putus, sendal jangan, entar ribet pulangnya), apalagi pake Sneaker. Walaupun saya sendiri pake sepatu, untungnya sepatu running, jadi solnya tebel dan gak sakit nginjek karang. Tapi saran saya, enak pake sandal gunung aja deh.

Oke, sampai juga di postingan selanjutnya!

  • Share:

You Might Also Like

12 komentar

  1. Keren :D saya suka dengan postingan-postingannya :)

    BalasHapus
  2. Wah, artikel yg mengagung-agungkan kolam renang eh pantai eh tebing ini harusnya ya dikasi pesan2 buat hati2 ya.. gak ngepost yg bagus2 aja,, udah feeling sih, pasti kesini butuh perjuangan.. dan pasti lg jd tujuan selfie yg lg heitz.. jd gak tertarik blas.. heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah saya kasih peringatan kok kalo ombaknya gede dan kita emang sebenrnya gak boleh berenang di kolamnya :)

      Hapus
  3. Fer fery, kamu nggak butuh travelmate ta? *dududu~

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh, sekalian bungkus life-mate juga ya haha

      Hapus
  4. wah bagus banget tempatnya, ngiler dah pokoknya

    BalasHapus
  5. keren cara nulisnya,,,, suka... nice info makasi

    BalasHapus
  6. bagus banget pantainya... gak nyangka kita punya banyak pantai tersembunyi yang indah2 yah....


    Pecinta Bola Gabung di Sini

    BalasHapus
  7. kasian ya, ngeri juga ombaknya gede-gede tapi untung pasangan itu gak ke bawa ke laut sama ombak..

    BalasHapus
  8. meskipun bukan pantai dan tebing bebatuan tapi pemandangannya terlihat sangat indah..

    BalasHapus

Comments