Main Ke Mojokerto? Coba Kunjungi Candi Bajang Ratu dan Candi Tikus

By Fery Arifian - 1/27/2016

Siapa bilang kita gak bisa liburan di Mojokerto? Bisa kok. Liburan gak harus ke tempat-tempat wisata yang asik dan gak harus alam banget kan?


Candi Bajang Ratu
Kebetulan saya kok lagi pengen gitu main-main ke tempat yang punya nilai historis. Yang ada kesan-kesan sejarahnya gitu. Bosen aja main ke alam terus, butuh spot-spot yang beda aja buat menyegarkan pikiran apalagi kalo spot liburannya Instagramable banget.

Berhubung saya iseng main ke rumah salah satu temen kuliah saya di Jombang, saya pengen explore apa aja di sekitar Jombang, ternyata gak ada. Jadinya kita hijrah ke kabupaten sebelah, Mojokerto. Karena tempatnya juga gak jauh dari Jombang. 

Cukup jarak antara kita berdua aja yang jauh, cinta kita jangan. #halah

Di Mojokerto, tepatnya di daerah Trowulan, bisa banget keliling nyari spot bagus buat foto. Trowulan ini dulunya pusatnya Kerajaan Majapahit lho guys. Jadinya banyak banget spot-spot budaya yang masih dilestarikan.

- Candi Bajang Ratu -

Setelah search sana sini di Instagram, saya nemu tempat yang asik banget, Candi Bajang Ratu. Candi yang bentuknya mirip kayak gapura ini (tapi kayaknya emang gapura, apa sayanya yang gak terlalu aware sama sejarahnya) keliatan banget kalo dirawat. Halaman candinya luas banget, ada taman-tamannya gitu.


Candi Bajang Ratu dari depan
Biaya masuknya cuman Rp. 3000,-, dan ngisi buku tamu di loketnya. Sepeda motor bisa diparkir di halaman depan dekat loket, kalau bawa mobil atau roti tawar bis gitu, biasanya diparkir di depan pintu masuk pinggir jalan raya, karena emang letak candi ini berada di sekitar perkampungan warga.


Dilarang Naik ke atas Candi
Saya gak bisa lama-lama di sini, karena emang panasnya matahari Mojokerto ini beda banget sama panasnya kota asal saya, Malang. Pas nge-check hp, panasnya bisa sekitar 33° celcius, lebih panas daripada ngeliat mantan jalan sama pacar barunya. Hmm.

Saya suka desain arsitektur Candi Bajang Ratu ini, mirip-mirip sama candi-candi yang ada di Thailand gitu. Yaa gak papa ke Mojokerto dulu yang mirip-mirip, entar kalo udah ada kesempatan bisa ke Thailand, sekalian ketemu sama mbak Kao Suppassra. #eaa


Warna candi dominan merah kecoklatan
Beda dari candi-candi biasanya gitu, yang warnanya item dan berbahan batu andesit, candi Bajang Ratu dan candi-candi di Mojokerto berwarna coklat oranye dan berbahan batu yang mirip batu bata. Keliatan asik aja gitu.


Candi Bajang Ratu tampak dekat
FYI, kita dilarang naik ke pintu atas Candi ya guys. Karena emang gak boleh, tujuannya menjaga struktur candi. Tapi foto-foto di depan dan di dekat candi boleh-boleh aja kok.





- Candi Tikus -
Candi Tikus tampak depan
Gak jauh dari candi Bajang Ratu, sekitar 2 - 3 km ke arah timur ada candi lagi. Namanya Candi Tikus, tapi bukan tikus berdasi, hmmm. Saya udah tau bentuk candi ini sebelumnya, karna udah ada miniaturnya di Jawa Timur Park.


Kolam candinya ijo
Saya baca-baca di wikipedia, katanya kegunaan candi ini masih belum dipastikan buat apa, ada yang berpendapat untuk pemandian raja-raja, ada juga yang berpendapat candi ini sekaligus menjadi tempat pemujaan.


Ada tangga menuju ke bawah candi
Yang saya suka dari candi ini, ada kolam di sekitar candi bagian tengah. Pastinya gak kalah bagus sama Candi Bajang Ratu tadi.


Candi Tikus dari sisi samping kolam
Biaya masuk sama, cuman Rp. 3000,- per-orangnya. Dan bisa sepuasnya main dan foto-foto di Candi ini. Tapi karena saya udah gak tahan lagi sama terik panasnya Mojokerto, saya mengurungkan niat buat berkunjung ke candi-candi lain such as: Candi Brahu dan Candi Wringin Lawang.

Buat temen-temen yang pengen lebih jelas dan pengen lebih ngerti tentang sejarah-sejarah Kerajaan Majapahit, asal mula Mojokerto dan semua peninggalan-peninggalannya, bisa banget ke Museum Trowulan di Jl. Pendo Agung, Desa Trowulan, Mojokerto, Jawa Timur, letaknya gak jauh dari arah sebelum ke Candi Bajang Ratu.




Libur terus.

- Fery

  • Share:

You Might Also Like

8 komentar

  1. Dulu kaya pernah deh kemari waktu masih kecil.
    Tapi sekarang udah lupa dan jauh pula.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tempatnya sekarang udah bagus dan terawat kok

      Hapus
  2. Kerja di mojokerto, tapi belum sekalipun explore mojokerto. Tapi tiap pulang kantor selalu disapa sama candi brahu, soalnya selalu lewat situ

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemarin sih pas waktu ke sini juga mau nyempetin ke Candi Brahu tapi karena lokasinya juga agak jauh, niat terurungkan hehe

      Hapus
  3. Asyikkk nulis lagi :D Eh bukannya kamu ke Sleeping Budha juga Fer?

    BalasHapus
    Balasan
    1. horee, berusaha meg buat tekun nulis lagi hehe. Iya, sleeping Buddha ada di next post kok :)

      Hapus
  4. ternyata banyak juga ya candi-candi di indonesia yang belum saya tahu..

    BalasHapus

Comments