Berkunjung Ke Kebun Kopi Amadanom

By Fery Arifian - 4/22/2017

Coffee Beans in frame
Satu tahun kemarin saya rajin banget travelling ke mana-mana, tapi itu dulu ya, karena memang saya pas lagi cuti kuliah. Jadinya bisa bebas kemana-mana. Kalo sekarang ditanya udah main kemana aja, saya jawabnya “udah gak pernah main, sibuk teros”. *senyum sambil nangis*

Kesibukan kuliah saya yang makin tua semester ini, makin banyak tantangan dan rintangannya, apalagi saya sekarang juga kerja di salah satu media cetak di Kota Malang. Bikin mobilitas saya bener-bener tinggi banget, jadwal seharian padet, dan bahkan saya gak ada waktu buat sekedar nongkrong-nongkrong sama temen. (waktu buat pacaran juga gak ada, kan sedih).

Tapi semua itu berkah, semua adalah jawaban dari doa saya pas waktu cuti minta dikasih kesibukan yang sesuai passion. Ya seperti inilah sekarang, tinggal nikmatin aja. Lama-lama juga udah biasa kok. Oke, maafkan prolog yang gak penting di atas ya, sorry udah ngebuang satu menit waktu berharga kalian.

Kalau di Malang, berwisata ke perkebunan biasanya sih tujuannya ya ke Kebun Teh Wonosari yang ada di Lawang. Tapi kali ini saya main-main ke kebun yang beda dong. Yap, kebun kopi.

Kebun Kopi? Emang apa bagusnya wisata ke Kebun Kopi?

Bijinya seger
Tujuan saya kali ini kebun kopi yang letaknya di Desa Amadanom, Kecamatan Dampit, Kabupaten Malang. Sebut aja Kampung Kopi Amadanom. Masih di sekitaran Malang aja ya, gak perlu jauh-jauh. Ya beginilah kalo jadi Travel Blogger tapi mainnya ke wisata lokal mulu. Ah, travelling gak harus jauh dan mahal kok.

ijonya seger banget
Dengan niat awal yang sebenernya liputan buat halaman saya dan tim di Radar Malang, saya sengaja menyisipkan niat lain. Liburan? anggep aja gitu. Karena saya dan tim liputan pas libur tanggal merah, saya sih bodo amat, yang penting saya keluar dari rutinitas Kota.

Kebetulan jarak dari rumah saya ke Dampit gak terlalu jauh dibandingkan jarak Kota Malang ke Dampit. Karena rumah saya udah di pusat Kabupaten Malang jadinya lebih cepet kalo mau ke Dampit.

Don't be afraid if you're different from others #QuoteOfTheDay
Sampai di lokasi Kebun Kopi, saya dan tim di sambut Pak Jajang (penyuluh Kebun Kopi di Amadanom). Karena saya memang fokus di foto, jadinya saya gak bisa nyimak penjelasan yang disampaikan Pak Jajang ke temen-temen saya. Berbekal lensa fix, saya bener-bener sukak (pake 'k') banget sama pencahayaan pagi hari di Kebun Kopi ini. 

peaceful
It’s such a peaceful place.

Pemandangan ini berhasil saya dapatin di Kebun Kopi yang letaknya berada di samping jalur Malang – Lumajang ini. Jadi buat kesini gak bakal susah. Selain tanaman pohon kopi, ternyata ada pohon coklat sama salak juga. Hmm, katanya sih khasnya Kopi Dampit itu emang ada rasa-rasa coklat gitu, atau bisa aja ada rasa-rasa salak juga. (maafkan saya buka kopi-holic level dewa)

buah kakao, asal mula biji coklat
Gak cuman ke kebun kopi, kita juga diajakin buat ngeliat proses roasting kopinya sendiri di samping kebun. Ketika roaster-nya dibuka, dan “bruuuul” semua biji kopi ambrul keluar, uap dan bau khas kopi langsung nyebar ke seluruh ruangan. *langsung ngendus*

Detik-detik menegangkan
Warna eksotis kopi lokal
Gak cuman sampe di situ aja, ke kebun kopi kalo gak minum kopi kan gak lengkap ya. Saya dan tim langsung di ajakin ke café kecil di seberang kebun kopi. Ya, bisa dibilang warung kopi sih, bukan café. Tapi rasanya beda aja gitu minum kopi yang diseduh langsung dari kebunnya. Secangkir Espresso hangat di pagi menjelang siang mengakhiri kunjungan saya kebun kopi sejenak.
Segelas espresso hangat
Kampung Kopi Amadanom ini masih dalam proses branding, rencananya Kampung ini akan berkembang lebih baik lagi untuk jadi pesaing beberapa Kampung yang berbasis perkebunan seperti Kampung Coklat di Blitar.

FYI, nih Kopi Dampit ini komoditas unggulan lho di Kab. Malang. Ya kita berdoa saja semoga Kampung Kopi Amadanom ini berkembang lebih baik dan segera terealisasi jadi Kampung Wisata yang bener-bener berhasil.

  • Share:

You Might Also Like

3 komentar

  1. Berbayar kah kesana , dan misal mau bawa rombongan kesana gimana ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya kebun kopi di sana itu adalah kebun kopi biasa yang dikelola oleh kelompok tani, jadi bukan tempat wisata berbayar. nah, kalau untuk ramai-ramai membawa rombongan sepertinya kurang kondusif juga
      semoga infonya membantu

      Hapus
  2. Hai mas Fery, boleh donk share dmn lokasi tepatnya :) Aku sempet mampir ke desa Amadanom tengah tapi gak ketemu :( Makasii

    BalasHapus

Comments