Backpacking ke Solo 3 Hari 2 Malam

By Fery Arifian - 6/12/2018

Jawa Tengah masih jadi tujuan favorit saya untuk backpacking di awal tahun 2018. Setelah puas dengan nuansa ngangeninnya Jogja, menelusuri kesan klasiknya Kota Tua Semarang, kali ini saya memutuskan buat menjelajahi Surakarta.

BACA JUGA: Backpacking ke Jogja (Part 1) dan (Part 2)

Tepatnya akhir bulan April 2018, saya dan partner in crime saya Aldike memang sengaja membuat rencana untuk backpacking bareng dari satu bulan sebelumnya. Sebenernya saya nggak terlalu yakin kalo rencana kita bakal terwujud, karena saya lebih sering backpacking sendiri ke luar Jawa Timur karena alasan 'anti-ribet'.

Tapi karena Aldike dan saya bisa dibilang uda klop satu sama lain, untungnya rencana kita nggak cuman sekedar wacana. Pada akhirnya saya bisa merasakan backpacking bareng teman, karena sebelumnya lebih sering berangkat sendiri dari Malang.


HARI PERTAMA

Hari pertama ini lumayan sedikit hectic. Karena saya dan Aldike berangkat dengan Kereta Api dari stasiun yang berbeda. Saya naik dari Stasiun Kepanjen karena dekat dengan rumah saya, sedangkan Aldike berangkat dari Stasiun Kota Malang. Saya sempet bolak-balik nggupuhi Aldike karena ketika kereta sudah sampai di Stasiun Kota Malang, dia malah masih di atas jok sepeda motor mas-mas ojol. Sebal. Setelah semua aman akhirnya kita berangkat naik KA Penataran jurusan Malang - Surabaya. 

Kenapa ke Surabaya? 

Kita emang sengaja buat ke Surabaya dulu karena bakal naik KA Logawa dari Surabaya ke Solo. Ribet sih emang. 

Kenapa nggak langsung naik kereta jurusan Malang - Solo aja? 

Karena kita berdua sobat kismin yang pengennya nyari tiket murah, jadinya beli tiket dua kali dari rute lain karena lebih murah wkwk.


Dibanding naik KA Malioboro Ekspress dari Malang ke Solo seharga 140k, kita lebih milih buat naik KA Logawa dari Surabaya ke Solo cuman dengan harga 76k aja. Kalo ditambah harga tiket KA Penataran Malang ke Surabaya seharga 12k, jadinya perjalanan Malang - Surabaya - Solo cuman habis tiket seharga 89k aja cuy.

Yha, buat kalian sobat kismin kayak kita, tips ini wajib dicoba!

Sampai di Stasiun Purwosari Solo sekitar jam 4 sore. Kita langsung ke hotel dulu buat naruh barang dan istirahat. FYI, kita sempet salah hotel. Karena kita booking hotel lewat Airy, jadi kita ngiranya hotel kita ini cuman satu-satunya hotel Airy yang ada di dekat terminal Tirtonadi. Pas masuk ke dalam hotel, resepsionis bilang kalau belum menerima kode booking sesuai di Airy yang kita pesan. Setelah saya baca-baca lagi ternyata salah hotel dan kita musti jalan kaki buat ke hotel yang bener.

Dinasty Smart Hotel Solo
Twin Room Airy Terminal Tirtonadi Solo (Dinasty Hotel)
Sampai di hotel, kita langsung mandi dan bersih-bersih. Malamnya kita sengaja buat kulineran. Dinasty Hotel ini nyaman banget, harganya cuman 200k per-malam untuk double atau twin bed. Include sarapan dan beberapa fasilitas seperti kolam renang dan tempat gym.

FYI, karena kita berdua sama-sama dapet voucer menginap Airy dari Google Local Guides jadinya kita cuman ngeluarin uang 50k aja per-malamnya. Wagelaseh, 50k bisa dapet hotel sebagus ini. Kebetulan saya dapet kamar twin bed, padahal ngarepnya dapet double bed. Karena percuma twin bed kalo saya tidurnya juga sendiri huehe.

Hotel yang bekerja sama dengan Airy biasanya bakal ngasih kita beberapa fasilitas amities seperti perlengkapan mandi dan snack. Mayan kan sambil nunggu jemputan taksi saya bisa sambil ngemilin snack dari AIry.

Setelah dapet rekomendasi dari mas-mas go-car, kita sepakat buat makan Nasi Liwet Mbok Mami di dekat Kampung Batik Laweyan.

Nasi Liwet Mbok Mami
Kesini pas baru buka banget, tapi udah rame
Nasi Liwet ini bisa dibilang satu dari sekian banyak makanan khas yang ada di Surakarta. Di Solo sendiri ada Nasi Liwet yang lebih terkenal, tapi karena harganya mahal dan kita nurut aja sama mas-mas driver go-car, jadinya sepakat buat ganti haluan ke Nasi Liwet Mbok Mami.

Tempatnya sederhana di pinggir jalan, bisa dibilang seperti angkringan yang ada di Jogja. Saya memesan Nasi Liwet dengan tambahan lauk ayam. Saya suka banget rasa kuah bumbunya. Gurih asin dan guyuran areh di atasnya menambah cita rasa manis yang bercampur jadi satu. Enak banget. Areh ini dibuat dari santan yang direbus lama hingga menggumpal. Rasanya manis dan biasanya jadi bumbu terakhir di Nasi Liwet.
Daging ayamnya porsi jumbo
Harganya murah banget, satu porsi Nasi Liwet biasa seharga 9k. Kalau tambah lauk ayam harganya jadi 16k. Karena di sini daging ayamnya dari jenis ayam kampung, harga segitu menurut saya worth it. Dan bikin kenyang.

Nasi Liwet Mbok Mami ini letaknya ada di samping jalan masuk Kampung Batik Laweyan. Buka dari jam 19.30 sampai habis. Berada di dekat lampu merah, orang Solo biasa menyebutnya Nasi Liwet Mbok Mami (Mbak Kus) yang ada di lampu bangjo jongke. Atau bisa juga ikuti arah maps di sini.

HARI KEDUA

Hal menyebalkan sempat terjadi di hari kedua, ada sedikit keruwetan dengan jasa penyewaan motor yang udah kita pesan sejak h-2 minggu keberangkatan. Bukan sedikit sih tapi emang ruwet. Pihak penyewaan motor tiba-tiba susah dihubungi dan ngilang gitu aja kayak mantan yang udah nemu pacar baru. #Halah #KuInginMarah

Beruntung Arif, salah satu temen saya yang kuliah di Solo mau meminjamkan motornya seharian buat saya pakai ke Karanganyar. Makasih Rif, kamu emang temen yang baik banget. *salim*

Di hari kedua, saya dan Aldike berencana ke daerah Kabupaten Karanganyar. Jaraknya mayan jauh dari Kota Solo, jadi kita musti motoran buat ke sana.

Perjuangan Ekstra Ke Candi Cetho
Gapura Candi yang mirip kayak di Bali
Menempuh perjalanan sejauh 48 km dari Kota Solo menuju Kab. Karanganyar sempat membuat saya sedikit menerak-nerka "sanggupkah diriqu?". Dan ternyata selama 2 jam perjalanan, 48 km tuh nggak kerasa lho kalo ada temen ngobrol. Beruntung saya dan Aldike punya banyak topik yang bisa diobrolin.
Bukan endorse, tapi kalo mau di-endorse sih boleh wkwk
Jalan menuju Candi Cetho bisa dibilang sedikit ekstrim karena letaknya ada di lereng Gunung Lawu. Motor yang kita naiki juga bahkan ngga kuat buat nanjak ke parkiran yang ada di pintu gerbang candi. Alhasil, Aldike terpaksa saya suruh turun dari motor dan saya memarkirkan motor di parkiran yang paling bawah. Kemiringan jalan hampir 45 derajat menuju pintu candi bener-bener memacu adrenalin.
Sampai di Candi Cetho, kita membayar tiket 7k per-orang. Uniknya, kita bakal dipinjami sebuah kain kotak-kotak putih hitam sebelum memasuki candi. Alasannya mungkin untuk menghormati karena candi ini masih aktif digunakan untuk peribadatan. Well, saya malah seneng dipakein kain ini, bisa dibilang ootd tambahan lah haha.

Ngeteh Elegan di Rumah Teh Ndoro Dongker
Hawanya mendukung banget buat ngeteh
Turun dari wilayah Candi Cetho, saya dan Aldike juga mampir sebentar ke Rumah Teh Ndoro Dongker. Karena emang tempatnya yang lucu dan vintage abis, Aldike sangat antusias banget pas ngelewatin tempat ini di perjalanan menuju candi.

Karena Rumah Teh Ndoro Donker ini dikelilingi kebun teh, jadi vibes-nya ngedukung banget. Saya memesan Camomile Tea seharga 20k dan Serabi seharga 10k. Di tempat ini ada live music-nya juga. Tempatnya luas, sejuk, dan instagramable banget lah buat foto-foto.
Arsitekturnya ala-ala vintage klasik, lokasi outdoor-nya juga nggak kalah keren
Karena hari semakin sore, akhirnya saya dan Aldike memutuskan buat turun dan melanjutkan kembali perjalanan pulang menuju Kota Solo. Sempat ada insiden juga waktu perjalanan pulang, motor yang kita naiki kehabisan bensin dan mati mesin. Beruntung karena jalanan dari Candi Cetho menuju ke Solo ini memiliki trek turun jadi lumayan terbantu buat nyari SPBU di sepanjang jalan turun. 15 menit turun dengan mesin motor mati, akhirnya kita nemu sebuah kios yang menjual bensin.

Makan di Galabo, Pusat Kuliner Malam Kota Solo
Kawasan Kuliner Galabo ini buka mulai sore hari
Sekitar pukul 18.00 sore kita sampai di Kota Solo. Rencana emang nggak langsung balik ke hotel. Saya dan Aldike mampir bentar ke Galabo. Jadi, Galabo ini semacam tempat kuliner outdoor yang ada di Jalan Kapten Mulyadi. Dekat dengan Benteng Vastenburg. Tapi karena udah malam, kita sengaja nggak mampir ke mana-mana lagi.
Timlo-nya enak bangetttt
Di Galabo ini kita bisa pesan segala jenis makanan khas Solo. Saya memesan Gongso, dan Aldike memesan Timlo. FYI, Gongso ini semacam olahan masakan yang ditumis. Biasanya bahan utamanya adalah babat, tapi karena saya nggak suka babat jadi bisa pesan Gongso Ayam. Rasanya pedas manis gurih. Dan bikin ketagihan. Atau emang karena saya laper ya waktu itu makanya ketagihan banget sampai pesen 2 porsi nasi.

Sedangkan Timlo yang dipesan Aldike ini adalah olahan sup bening yang berisikan sayuran seperti wortel, suwiran daging ayam, telur, dan potongan sosis solo. Sumpah, Sosis Solo juga nggak kalah enak rasanya. Duh, baru 2 hari di Solo saya udah cinta sama makanan di sini.

Setelah kenyang, kita berdua langsung balik ke hotel dan istirahat.

HARI KETIGA

Pindah ke Twin Star Hotel
Basic twin room Twin Star Hotel, kamarnya luas cuy
Di hari ketiga saya dan Aldike sengaja pindah hotel, karena memang pengen cari suasana yang baru. Mumpung kita masih punya voucer dari Airy kan sayang kalau nggak kepake huehe. Kamar basic di Twin Star Hotel ini terbilang luas banget untuk ukuran kamar twin bed (dapet kamar twin lagi wk). Walaupun dari luar hotelnya terlihat hanya seperti bangunan biasa tapi dalamnya ternyata luas dan banyak kamar.

Sayangnya untuk harga 200k per-malam saya tidak dapat fasilitas sarapan. Kolam renang pun juga tidak ada di hotel ini. Hotel ini letaknya dekat dengan Stasiun Solo Balapan dan masih berada di pusat Kota Solo.

Kulineran di Pasar Gede
Pasar Gede kalo pas weekend pasti rame banget
Setelah berkemas dan check out dari hotel, temen saya Arif yang super baik menjemput saya dan Aldike di hotel. Saking baiknya Arif mau bawa mobil buat nampung kita berdua keliling Solo. Tujuan pertama ke Pasar Gede.
Kayaknya emang Nasi Liwet ini dimakan kapan aja cocok deh, buktinya saya ketagihan
Di Pasar Gede, sarapan yang wajib dicoba adalah Nasi Liwet Bu Sri. Bu Sri ini menjual Nasi Liwetnya di pinggir jalan luar Pasar Gede. Beruntung saat saya ke sana masih ada stok. Biasanya Nasi Liwet Bu Sri ini habis ketika menjelang siang.
Selalu rame, jadi musti rela antri dan gak kebagian tempat hehe
Next, kita masuk ke dalam kompleks Pasar Gede. Ada salah satu kuliner es legendaris yang jadi favoritnya Pak Presiden Jokowi. Es Dawet Telasih Bu Dermi. Dawet Telasih Bu Dermi ini nggak pernah sepi, selalu rame tiap hari. Karena emang tempatnya kecil dan biasanya pembeli membungkus pesanannya, saya harus rela menikmati Es Dawet Bu Dermi sambil berdiri. Harganya murah banget dan langsung bikin tenggorokan lega.

Bekunjung ke De Tjolomadoe
Cocok buat hunting foto minimalis, cuman kalo ke sini pas siang hari panasnya nggak nahan
De Tjolomadoe ini merupakan tempat wisata baru yang ada di Solo. Dulunya tempat ini adalah Pabrik Gula. Aktif beroperasi dari jaman penjajahan Belanda, akhirnya tempat ini disulap menjadi sebuah tempat wisata dan museum. Tiket masuknya juga gratis.

Sayangnya waktu saya ke sini sedang ada event, jadi saya nggak bisa leluasa menikmati spot minimalis di sini. Too much people here, dan panasnya juga nggak nyantai brooh.

Ngadem di Umbul Sigedang - Kapilaler
Airnya bening banget
Suhu di Kota Solo hari itu mencapai 32 derajat celcius. Panas banget sampe kaos yang saya pake basah depan belakang. Dari Kota Solo kita menuju ke Klaten, tepatnya ke Umbul Sigedang - Kapilaler. Dengan tiket masuk seharga 3k aja, kita bebas menikmati jernih dan segarnya air di Umbul Sigedang.
Ngadem sampek kademen (ngadem sampai kedinginan)
Sumber mata air Umbul Sigedang berada di sebelah utara Umbul Kapilaler. Karena Umbul Sigedang hanya dipakai untuk pengolahan air minum, Umbul Kapilaler jadi tempat untuk mandi dan berenang. Airnya benar-benar jernih dan dingin banget. Saya bahkan mengigil ketika nyemplung di sini, padahal hari itu lagi panas.

Makan di Wedang Kopi Prambanan
Bisa ambil makanan sendiri (prasmanan), tapi ya jangan lupa bayar wk
Kita bertiga meneruskan perjalanan dari Solo ke Klaten dan sengaja ingin menghabiskan waktu di kompleks candi-candi yang ada di perbatasan Jogja dan Klaten. Karena udah nggak bisa nahan laper, kita berhenti makan sejenak di Wedang Kopi Prambanan.
Suasananya tempatnya juga njawa banget
Suasana tempat ala-ala pedesaan benar-benar kental banget. Begitupun juga menu makanannya. Di tempat ini pengunjung bisa mengambil sendiri makanannya (prasmanan). Untuk tempat yang berada di sekitar area pesawahan dan dengan nuansa pedesaan, tempat ini memang cocok buat pengunjung. Yaa walaupun dari segi harga agak sedikit mahal. Tapi soal rasa tempat ini layak buat dikunjungi lagi sama keluarga.

Menikmati Indahnya Sunset di Candi Plaosan
Nggak kalah bagus dari Candi Prambanan
Sebelum kembali ke Malang, saya sengaja ingin menutup perjalanan kali ini dengan momen indah yang nggak bakal bisa saya lupakan. Awalnya kita pengen ke Candi Sewu dan melihat sunset dari sana. Karena untuk masuk ke Candi Sewu ini ternyata harus satu paket dengan Candi Prambanan.
Maafkan komuk selalu gak terkondisi kalo dah capek haha
Karena budget kita udah diujung tanduk, jadinya kita ke Candi Plaosan. Harga tiket masuknya cuman 3k aja per-orang. Jauh lebih murah dengan harga tiket ke Candi Prambanan dan Ratu Boko.

Kembali ke Malang

Dini harinya, saya dan Aldike harus rela kembali ke rutinitas sehari-hari di Malang. Tiga hari berada di Solo benar-benar berkesan dan nggak bisa dilupain. Dari traveling kali ini saya dapat pencerahan lagi kalau ternyata traveling bareng temen itu lebih asyik daripada traveling sendiri.

Kira-kira Kota mana lagi ya yang bakal saya kunjungi selanjutnya?

Ikuti update-an perjalanan saya selama di Solo lewat Highligt Instagram Story

  • Share:

You Might Also Like

2 komentar

  1. Yu harus travelling sama ai sering2 wkwk walau ai sering ngedumel ga jelas haha

    BalasHapus
  2. MANTAP SIH... baru rencana backpaking nih, gimana cara dapet vouchernya kak :D

    BalasHapus

Comments