Backpacking ke Bali 4 Hari 3 Malam, Sumpah Bikin Nyesel!

By Fery Arifian - 12/07/2018


"Kapan ya bisa liburan ke Bali?"

Pertanyaan itu nggak sengaja muncul dari mulut saya ketika lagi sibuk-sibuknya menyelesaikan pekerjaan di kantor. Kalau diinget-inget terakhir saya liburan tuh ke Lampung beberapa bulan yang lalu. Tepatnya di bulan Juli 2018 kemarin. Wagelak, 4 bulanan cuy nggak liburan lagi. Sebagai seorang Travel Blogger saya pun merasa gagal. #TravelBloggerAbal
Well, ada yang bilang "ucapan adalah doa", dan ternyata hal itu benar adanya. Akhir November 2018, ketika saya mengikuti seminar Travelingyuk dalam rangka merayakan ulang tahun mereka yang ke-4 tahun, iseng-iseng saya ikutan kuisnya. Dan alhamdulillah, ternyata saya menang dan dapet tiket pesawat gratis ke Bali dong. *sujud syukur*

Sebagai pecinta gratisan, saya sangat bersyukur banget bisa dapet hadiah ini. Akhirnya keinginan saya buat bisa liburan gratis terwujud (lagi) hehe. Ah emang dasarnya mental-mental pencari gratisan ya gini wk.

Tepat seminggu setelahnya saya merencanakan keberangkatan saya dari Malang menuju Surabaya dan kemudian flight ke Bali. By the way, ini kali ketiga saya naik pesawat gratisan. Setelah sebelumnya waktu dapet hadiah liburan ke Pulau Pahawang Lampung pun juga gratisan.


Allah memang maha baik, tadinya ucapan iseng saya berbuah kenyataan. Nah, selama saya liburan ke Bali saya sengaja liburan ala Backpacker lagi. Entah kenapa, saya lebih suka liburan bawa tas daripada koper. Karena di samping murah buat sobat misqueen kayak saya, juga nggak perlu ribet bawa-bawa koper.

(Jum'at, 30 November 2018)

Berangkat dari Malang menuju Bandara Internasional Juanda yang letaknya di Surabaya, saya menaiki Kereta Api Penataran karena lebih dekat dari rumah dan bisa langsung turun di Stasiun Waru. Trus naik ojek ke Bandara dan menunggu untuk beberapa jam di sana.

Saya orangnya emang suka panik kalau naik-naik public transporstation gitu, khususnya pesawat. Makanya saya sudah ada di Bandara Juanda 3 jam sebelum flight wkwk. Biar nggak gupuh juga sih sebenarnya, karena hari itu bertepatan dengan Shalat Jumat juga.

Pesawat saya take off pukul 15.00 WIB dari jadwal yang seharusnya 13.30 WIB. Huft, memang sempat delay karena cuaca buruk (katanya sih gitu). Pukul 17.00 WITA, pesawat berhasil landing dengan selamat di Bandara Internasional Ngurah Rai Bali.
Kedatangan Domestik Bandar Udara Internasional Ngurah Rai Bali
Dari Bandara Ngurah Rai saya langsung menuju ke hotel yang letaknya ada di daerah Kuta. Karena lebih enak naik ojol, secara kebetulan ternyata bapak ojeknya orang Malang juga. Awalnya ngomong bahasa Indonesia tiba-tiba obrolan langsung nyambung pakai bahasa Jawa. 

Oalah pak, tonggo dewe tibakne.

Sampai di hotel saya istirahat dan mandi, sambil menunggu motor sewaan saya datang. Well, bad things happens. Ternyata motor yang saya sewa untuk beberapa hari di Bali tidak sesuai dengan jenis motor yang saya pesan. Belum lagi saya merasa 'diperas' sama mas-mas yang nganterin motornya karena dia minta ongkos buat balik. Kegeblekan apa, saya pesenin ojek lewat handphone saya pun nggak mau dan alasanya ruwet. Karena males debat akhirnya saya kasih dah tambahan duit.

Malamnya saya nggak kemana-mana, hanya keliling Kuta, ke masjid, dan beli makan di warung-warung Jawa di sekitaran Kuta. FYI, buat temen-temen muslim yang ingin berkunjung ke Bali nggak usah takut nggak nemu masjid atau makanan halal ya. Karena hampir di setiap sudut jalan di Kuta tuh ternyata banyak yang jual masakan halal, dan kebanyakan yang jual orang Jawa.

(Sabtu, 1 Desember 2018)

Melihat Sunrise di Pantai Sanur
Sunrise di Pantai Sanur
Saya bangun sekitar pukul 04.00 WITA. Kalau di Bali jam segitu tuh masih sepi-sepinya. Karena shubuh di Bali itu sekitar jam 04.30 WITA. Setelah cuci muka dan sikat gigi, saya menyalakan motor dan langsung meluncur ke Pantai Sanur yang letaknya ada di timur Denpasar, hanya dengan bermodalkan GPS dari hp.

Perjalanan saya tempuh sekitar 40 menit dari Kuta dengan santai. Setelah mampir di Masjid Al-Ihsan Sanur untuk shalat shubuh, saya langsung melipir ke area pantai. Sebelum masuk ke gapura pantai Sanur saya membayar tiket masuk yang harganya cuman 2k aja. Wagelak, harga tiket masuk pantai di Bali ternyata jauh lebih murah daripada tiket masuk pantai di Malang.
Solo traveler cuman bisa selfie hiks
BACA JUGA: Pantai Sipelot, Pesona di Ujung Timur Malang

Sayangnya hari itu cuaca sedikit mendung dan berawan, jadi matahari pun nggak terlalu terlihat jelas sempurna. Eh tapi nih kalau ngomongin soal sunrise di Sanur, saya memang sengaja buat ke sini karena pengen nostalgia ketika liburan ke Bali jaman saya masih SMP dulu. Mungkin sekitar 7 tahun yang lalu. Saat itu saya juga melihat sunrise dari bibir pantai sambil menikmati angin pagi yang aduhai calming banget. Tapi sayang sih saya ke sini sendirian.

Tour ke Uluwatu

Selain dapet tiket pesawat gratis Surabaya - Bali PP, saya juga dapet hadiah tour gratis selama sehari di Uluwatu. Sebuah kolaborasi yang mantap dari Travelingyuk dan Exotic Paradise Bali.
Pantai Pandawa yang puanasnya nggak ketulungan
Setelah saya berberes barang ke hotel lain, sekitar pukul 10 pagi saya dijemput untuk langsung menuju ke Uluwatu. Siang itu saya ditemani Bang Joe, orang Bali asli yang punya peran penting di Exotic Paradise Bali ini.
Tebing Pantai Melasti
Bang Joe mengajak saya untuk hopping beaches, di kawasan Bali Selatan. Pertama saya diajak ke Pantai Pandawa, kemudian berfoto di tebing Pantai Melasti, dan terakhir berkunjung ke Pura Uluwatu yang terkenal itu.
Spot foto di tebing Pura Uluwatu ini terkenal banget
Karena keterbatasan waktu, tour kali ini cuman sampai di Pura Uluwatu saja. Tapi sepanjang perjalanan saya membicarakan banyak hal sama Bang Joe tentang Bali. Next time saya pasti bakal mengunjungi Uluwatu dan melihat Tari Kecak dan Sunset di Pura Uluwatu yang fenomenal itu.

Mengejar Sunset di Pantai Kuta dan Seminyak
Waiting for sunset
Tadi pagi sunrise udah, sekarang harus ngeliat sunset juga dong ya. Nggak lengkap katanya kalau nggak ngeliat sunset di jajaran Pantai Kuta dan Seminyak. Jangan ditanya saya berangkat sama siapa, jelas sendirian dong haha. 
Sunset ditemani mendung
Sayang sekali, karena mendung dan tiba-tiba gerimis saya pun juga nggak dapet sunset yang bener-bener bagus. Ah nggak masalah, yang penting saya udah bisa ke sini lagi setelah 7 tahun kunjungan saya ke Bali sebelumnya aja udah seneng kok.

(Minggu, 2 Desember 2018)

Kebetulan hari ini saya janjian bareng temen yang juga lagi liburan ke Bali juga. Hari ini rencana saya dan beberapa teman ingin mengeksplor daerah utara Bali. That's Ubud and Bedugul.

Perjalanan dari Kuta ke Ubud kurang lebih sekitar 1 jam 30 menit tergantung kondisi lalu lintas, dan arahan GPS. Kalau GPS kalian ngasih petunjuknya labil ya wasalam, siap-siap aja makan waktu yang lebih lama haha.

Pura Saraswati 
Pura Saraswati ini punya kolam yang penuh sama bunga teratai
Sampai di Ubud, destinasi pertama yang kita datengin adalah Pura Saraswati. Apasih yang bikin unik dari Pura Saraswati ini? Ternyata Pura ini punya kolam di bagian depannya. Banyak bunga teratai yang ada di permukaan kolam bikin Pura Saraswati ini keliatan estetik buat jadi background foto.

Tegallalang Rice Terrace
Tegallalang Rice Terrace
Siapa sih yang nggak tahu terasiring fenomenal ini di Bali? Yup, terasiring yang letaknya ada di Desa Tegallalang sebelah utara Ubud ini punya pemandangan yang begitu menakjubkan. Makanya di sini rame banget bule-bule. Karena saya yang dari kecil tinggal di kampung, saya sebenarnya nggak terlalu excited saat berkunjung ke sini. Gimana enggak, orang saya dari kecil sering banget main ke sawah haha. Tapi saya akui, pemandangan di Tegallalang ini emang bener-bener ciamik banget sih.

Pura Ulun Danu Beratan

Menempuh perjalanan selama hampir dua jam ke daerah Bedugul, tiba-tiba cuaca berkabut dan hujan. Jarak pandang terbatas dan hanya sekitar 5 meter saja. Alih-alih pengen dapet pemandangan Pura yang ada di gambar uang 50 ribu itu sedikit banyak malah dapet rasa kecewa.
Berkabut dan syahdu, tapi Pura-nya jadi nggak terlalu keliatan
Yah, cuaca memang nggak bisa diprediksi ketika berkunjung ke dataran tinggi seperti ini. Tapi setidaknya saya berhasil mengabadikan Pura Ulun Danu Beratan yang begitu terkenal itu dengan background kabut yang lumayan tebal.

(Senin, 3 Desember 2018)

Kembali ke Malang lewat Surabaya

Hari terakhir di Bali saya habiskan hanya dengan berenang di hostel yang saya tinggali. 4 hari di Bali, selain hopping beaches dan hopping destinations, saya juga hopping hotels haha. Karena saya orangnya gampang bosen jika berdiam hanya di satu hotel saja, selama di Bali saya memesan 3 hotel berbeda. Mungkin julukan traveler 'ribet' kayaknya cocok buat saya.
Banyuwangi dari atas pesawat
Setelah packing dan bersiap kembali ke Malang, sebelum menuju ke Bandara Ngurah Rai say menyempatkan mampir ke Pusat Oleh-oleh Krisna yang 7 tahun lalu juga pernah saya datangi. Namun, kali ini saya mengunjungi Krisna yang letaknya dekat dengan Bandara saja biar lebih gampang dan nggak buru-buru.

Backpacking ke Bali selama 4 hari 3 malam bener-bener BIKIN SAYA NYESEL! Kenapa bisa gitu? Iya, karena saya NYESEL BANGET CUMAN 4 HARI DI BALI. SAYA SIH PENGENNYA SEMINGGU GITU, ATAU SEBULAN KALAU BOLEH. Hahaha. Tapi karena saya harus kembali ke realita kehidupan perkuliahan di Malang, jadi saya harus rela cuman 4 hari doang di Bali. Eh gak ding, saya juga lagi misqueen karena ke Bali cuman punya budget pas-pasan. Hadeh.

Tapi seriusan, kalau liburan ke Bali dan nggak pengen nyesel kayak saya kalian harus liburan di Bali seenggaknya lebih lama daripada saya. Kalau enggak bakalan nyesel karena nggak sempet mengunjungi beberapa tempat-tempat bagus kayak Tanah Lot, Bukit Campuhan, Ubud Forest Monkey, Kintamani, Desa Adat Penglipuran dan banyak deh pokoknya yang nggak bisa saya kunjungi. Padahal beberapa destinasi tadi itu udah masuk ke list tujuan saya *crying*

Nah, kira-kira ada nggak pengalaman seru kamu saat ke Bali? Share di kolom komentar ya!

  • Share:

You Might Also Like

4 komentar

  1. Aaaaaak pengen ke Bali lagi. Menurutku Bali itu kayak Jogja. Never let me down :')

    BalasHapus
  2. Mantepp banget. Bali banyak kenangan. Kapan KemBali lagi

    BalasHapus
  3. wah asik banget mas. ke bali. banyak pula dapet spot kerennya. serius berangkat karena dapt hadiah kuis mas?? keren. pengen...lumayan banget itu pasti. berangkat sendiri atau rombongan mas~?

    BalasHapus
  4. kirain nyesal karena kena beberama masalah, mulai dari bayar uang untuk si pengantar motor, cuaca mendung pas mau ngejar sunset, berkabut jarak pandang yg cuma 5 meter.

    ternyata bukan itu.

    Nyesal kalau liburan cuma sebentar, hahah XD

    BalasHapus

Comments